BREAKING NEWS

Sabtu, 11 November 2023

Peneliti Temukan Flaxseed Dapat Menyebabkan Reaksi Alergi

Biji rami adalah suplemen makanan serbaguna dan semakin umum yang sarat dengan nutrisi dan mengandung banyak manfaat kesehatan.



Biji rami kaya akan serat, protein, dan asam lemak omega-3, dapat menurunkan kolesterol dan gula darah, serta dapat membantu mengurangi risiko kanker. Biji rami dikonsumsi utuh atau digiling dan ditambahkan ke banyak makanan umum seperti roti, pasta, dan sereal.

Alergi biji rami jarang terjadi, namun penelitian baru - baru ini menunjukkan bahwa alergi tersebut mungkin semakin meningkat.

Dua kasus baru yang dipresentasikan minggu ini di Pertemuan Ilmiah Tahunan American College of Allergy, Asthma and Immunology (ACAAI) di Anaheim, CA, menunjukkan bahwa alergi biji rami dapat mengikuti pola yang serupa dengan alergi IgE (imunoglobulin) lainnya seperti kacang-kacangan atau telur.

Dalam satu kasus, seorang balita berusia 18 bulan mengalami ruam di wajah dan dada 20 menit setelah mengonsumsi sebungkus oatmeal dengan biji rami yang telah dicampur sebelumnya – paparan pertama mereka terhadap biji rami. Reaksinya hilang dengan sendirinya dalam waktu empat jam, dan tes tusuk kulit menunjukkan alergi terhadap kacang-kacangan dan biji-bijian lainnya.

Kasus kedua berpusat pada seorang seniman yang menderita dermatitis kontak yang cukup parah sehingga mengganggu pekerjaannya. Penulis utama Dr. Richard M. Harris, ahli alergi dan imunologi di Allergy and Asthma Associates di Los Angeles Medical Group, mengatakan kepada Healthline bahwa ruam yang dialami artis tersebut tidak responsif, dan dalam kasus seperti itu, dia selalu menanyakan pekerjaan pasien.

Pengujian selanjutnya menunjukkan reaksi terhadap biji rami dan survei terhadap bahan yang digunakan dalam lukisannya menunjukkan sejumlah cat berbahan dasar minyak biji rami dan biji rami.

Kedua kasus ini menunjukkan bahwa meskipun kasus alergi biji rami jarang terjadi, keduanya memiliki kesamaan dengan IgE dan alergi kulit lainnya. Namun pada akhirnya, diperlukan lebih banyak penelitian.

Seberapa umumkah alergi biji rami?

Penelitian terkini menunjukkan bahwa alergi biji rami jarang terjadi.

Namun mengingat popularitas biji rami sebagai suplemen nutrisi baru-baru ini meningkat, penelitian mengenai alergi ini belum sebanyak yang dilakukan pada kacang-kacangan dan biji-bijian lainnya, kata Dr. Alana Xavier De Almeida, penulis utama abstrak “IgE Mediated Flaxseed Allergy pada Balita Non-Atopik yang Polisensitisasi terhadap Kacang Pohon tetapi Menoleransi Biji Lainnya.”

“Prevalensi alergi biji rami tidak terdokumentasi dengan baik, dan dianggap relatif jarang dibandingkan dengan alergi terhadap makanan umum seperti kacang tanah, telur, atau produk susu,” kata De Almeida kepada Healthline.

“Namun, seiring dengan semakin banyaknya orang yang mengonsumsi biji rami karena semakin populernya biji rami sebagai makanan kesehatan, kemungkinan terdapat tren peningkatan dalam kasus yang dilaporkan. Penting bagi para peneliti dan profesional kesehatan untuk memantau tren ini.”

Haruskah saya menghindari biji rami jika saya memiliki alergi lain?

Orang yang diketahui alergi terhadap kacang-kacangan atau biji-bijian mungkin ingin berkonsultasi dengan dokter atau ahli alergi untuk mengetahui sensitivitasnya terhadap biji rami, namun pada akhirnya tidak ada hubungan kuat yang diketahui di antara keduanya, kata Dr. Purvi Parikh, ahli alergi di Allergy & Asthma Network. Parikh tidak terlibat dalam studi yang dipresentasikan.

“Meskipun biji rami bukan salah satu dari sembilan alergen berisiko tinggi yang paling umum, selalu merupakan ide bagus untuk memperkenalkan alergen apa pun secara dini selama tidak ada kontraindikasi. Kontraindikasi utamanya adalah eksim parah dan alergi telur yang sudah ada sebelumnya; kemudian akan diperkenalkan dengan bimbingan ahli alergi,” kata Parikh kepada Heathline.

“Alergi terhadap makanan yang berbeda umumnya disebabkan oleh protein tertentu, dan meskipun mungkin terdapat reaktivitas silang antara alergen tertentu seperti kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian lainnya, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui hubungannya,” kata De Almeida.

Apakah aman memberi bayi sesuatu yang mengandung biji rami?

Mengingat kurangnya penelitian ekstensif, waktu optimal untuk memasukkan biji rami ke dalam makanan bayi belum sepenuhnya diketahui, kata De Almeida. Namun pengetahuan yang ada tentang alergen serupa lainnya dapat memberikan beberapa pedoman.

“Penelitian telah menunjukkan keuntungan memperkenalkan alergen tertentu seperti kacang tanah, produk susu, dan telur, kepada bayi berusia antara 4-6 bulan yang menyebabkan penurunan prevalensi alergi makanan secara keseluruhan. Tidak ada alasan untuk menunda pengenalan biji rami kepada anak-anak, namun saat ini tidak ada bukti bahwa pengenalan biji rami sejak dini dapat mencegah berkembangnya reaksi alergi,” kata De Almeida.

Sama seperti memperkenalkan makanan seperti telur atau selai kacang, orang tua harus memasukkan biji rami dalam dosis kecil ke bayi dan hanya fokus pada satu alergen pada satu waktu, tambah De Almeida.

“Orang tua harus memantau anak mereka untuk mengetahui adanya reaksi merugikan dan hanya memperkenalkan satu makanan baru yang menyebabkan alergi sehingga mereka dapat dengan jelas mengidentifikasi reaksi alergi apa pun. Biji rami dapat dengan mudah dicampurkan ke dalam bubur atau yogurt. Ada juga banyak pilihan biskuit dan roti dengan biji rami yang tersedia secara komersial,” kata De Almeida.

Editor: RKB Official

Share this:

Posting Komentar

Populer Minggu Ini

 
Copyright © 2023 Radio Kabar Baik.
Designed by OddThemes